Pengalaman Saat Wawancara PSK Cirebon

Ridwan Menulis - Pengalaman Saat Wawancara PSK Cirebon - Terkadang kalau membaca judulnya sepertinya sengaja sekali ingin melakukan wawancara tersebut dengan PSK Cirebon, padahal sebenarnya ini di lakukan secara tidak sengaja. Ketika saya menaiki kendaraan roda dua saat itu saya mencoba melewati Jl. Sukalila dan mencoba melihat suasana di sana seperti apa ketika saya mencoba mencari Jl. Sukalila ternyata setelah ketemu saya kaget karena di sana ada suasana berbeda dari pada tempat lainnya disana saya melihat para PSK Cirebon yang sedang menunggu para pelanggannya dengan menjajakan diri dipinggir jalan tersebut.

Ketika saya melihat hal tersebut banyak pertanyaan bermunculan dalam hati saya untuk ditanyakan oleh salah satu PSK Cirebon disitu. Saya mencoba bermuter-muter di sekitaran Jl. Sukalila hingga mencapai 5 kali lebih saya bermuter - muter saya melihat - lihat PSK tersebut yang berada di Jl. Sukalila tersebut setelah saya lihat - lihat hingga sampai pusing akhirnya saya coba pilih salah satu dari mereka yang menurut saya pribadi mau di ajak wawancara nantinya.

Saat beberapa menit maupun detik saya mencoba pilih salah satu dari mereka dan akhirnya saya menemukan sesosok PSK Cirebon yang menurut saya dia mau ketika nantinya di wawancara oleh saya. Saya mencoba mendekat dengan dia tapi saya tak terlalu dekat dengan PSK tersebut setelah saya mencoba menunggu tiba - tiba ada salah satu PSK yang menghampiri saya dengan menggunakan sepeda motornya Psk tersebut sebut saja nama samarannya Anggi dia tinggal di Jakarta dan sudah beberapa lama bekerja sebagai PSK di Cirebon tepatnya di Jl. Sukalila. Beberapa hasil wawancara saya dengan seorang PSK sebagai berikut :

PSK : Hello mas...
Saya : Ya ada apa ya?
PSK : Gimana mau main tah?
Saya : Main apaan ya saya ga mengerti maksud mba ini.
PSK : ML dan lain-lainnya masa ga ngerti.
Saya : Oh (pura-pura ngerti), emang biasa seperti itu tarifnya berapa ya mba?
PSK : Sekitar 200 - 300 ribu mas
Saya : Untuk berapa lama ?
PSK : 1 kali masuk mas
Saya : Oh.. ( Pura - pura ngerti )
PSK : Ya mas, gimana?
Saya : Emang kalau main dimana biasanya?
PSK : Itu di hotel tidar mas dekat Polres Cirebon Kota
Saya : Emang aman tah?
PSK : Ya tenang mas aman ko
Saya : Selain main bisa ga misalnya cuma jalan - jalan muter sekitar Jl. Sukalila aja
PSK : Bisa tapi tarifnya 200rb.
Saya : Ok.

Akhirnya saya dan PSK itu jalan sekitaran Jl. Sukalila sambil mengobrol di jalan.

PSK : Emang mas dari mana ?
Saya : Dari kedawung, kalau mbanya dari mana ?
PSK : Kalau saya sebenarnya tinggal di Jakata mas saya disini cuma ingin mencari uang
Saya : Oh gitu kenapa bekerja sebagai PSK disini?
PSK : Sebenarnya saya ga mau kerja seperti ini tapi kebutuhan lah yang memaksa saya bekerja seperti ini disini
Saya : Oh gitu tapi kan masih banyak pekerja yang lebih baik dari pada bekerja sebagai PSK ?
PSK : Ya emang mas tapi saya sudah enak kerja seperti ini
Saya : Oh gitu ya udah mba itu sih nanti urusan mba dengan Allah mengenai perilaku mba tersebut
PSK : Ya mas
Saya : Mengenai Ibu/Bapak mba di Jakarta apakah sudah mengetahui mba bekerja seperti ini ?
PSK : Tidak tau mas kalau saya kerja seperti ini mas
Saya : Oh gitu ya, oh ya biasa bekerja seperti ini dalam sehari dapat berapa?
PSK : Belum tentu mas kadang bisa dapat 400rb
Saya : Oh gitu, kalau seandainya ada orang yang main di hotel emang kemananannya gimana?
PSK : Ya jelas aman mas kan kalau ada razia kita dikasih informasi oleh salah satu petugasnya mas terus juga ada PSK yang pacaran dengan petugasnya jadi kita aman mas.
Saya : Oh gitu hebat ya pengamanannya sampai - sampai saat Satpoll PP razia para PSK pada kabur ya kalau saya lihatin.
PSK : Ya begitu mas.
Saya : Oh ya suka nyuruh tamu pake k***** ga ?
PSK : Iya lah mas saya ga mau kalau ada tamu yang ga pake k*****.
Saya : Kalau seandainya tamu tersebut tidak mau pakai k***** gimana ?
PSK : Saya yang tolak silahkan bisa cari yang lain selain saya.
Saya : Wah berarti kamu sangat hati-hati ya.
PSK : Ya begitu mas.

Setelah lama dan sambil mengobrol di Jalan panjang lebar akhirnya saya kembali lagi ke Jl. Sukalila untuk menurunkan dia di tempat pas awal berangkat.

Saran : Semoga Pemerintah Kota Cirebon bisa mengatasi para PSK agar bisa melakukan hal yang positif.

Kesan : Yaitu saya memberanikan diri mewawancarai PSK tersebut walaupun hati saya dag-dig-dug takut terjadi sesuatu pada saya

4 komentar:

  1. Tiap paragraf ngos-ngosan nih bacanya hehehe ga ada titik atau koma. Terus hasil dari wawancara sebaiknya disimpulkan, entah itu kesan, pesan, saran, fenomena yang diliat dari PSK itu, dan lain-lain biar ga rancu mas. Baca yang ini agak ngegantung gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal hubungannya ga ngegantung aja. Disitu kadang saya merasa sedih

      Hapus
    2. kegantung ane bacanya,,,, kasih happy ending dong mas....

      Hapus